Hubungan Gelap Syiah dan Zionis Israel

Assalamualaikum Ustaz yang dirahmati Allah SWT,

Ada beberapa pertanyaan yang selalu mengganggu fikiran saya. Harapnya Ustaz mampu membuka fikiran saya. Berbicara tentang Islam, secara umumnya Islam dibahagi kepada 2 (seharusnya tetap 1 hingga kiamat), Sunni dan syiah. Dan dari banyak artikel dan sumber yang saya baca, termasuk dari eramuslim.com, syiah merupakan aliran produk Yahudi la’natullah. Dan akhirnya timbul beberapa pertanyaan dalam benak saya,
1. Bagaimana kita menyikapi mereka? Haruskah kita perlakukan (mereka) layaknya kafir sementara mereka juga mengakui Allah sebagai Tuhan, dan Rasulullah SAW sebagai utusan Allah?
2. Kalau memang aliran syiah berasal dari yahudi, mengapa kini Iran yang syiah menjadi musuh utama bagi Yahudi?
3. Apa sebenarnya hubungan yang terjalin antara Syiah dan Yahudi sekarang ini (kalau memang ada)?

Terima kasih sebelumnya. Semoga kita semua selalu dalam Lindungan-Nya. wassalam.

Alaykumsalam.wr.wb. Jazakallah untuk pertanyaannya saudaraku Kahfee. Harus saya perbetulkan, Islam tetap lah satu sedangkan Syiah bukanlah Islam. Ia adalah satu ajaran yang menyimpang dari Islam. Al Khalal meriwayatkan dari Abu Bakar Al Marwazi, katanya : Saya mendengar Abu Abdullah berkata, bahawa Imam Malik berkata: “Orang yang mencela sahabat-sahabat Nabi, maka ia tidak termasuk dalam golongan Islam”. Maka itu Syiah lebih layak disebut aliran.

Istilah Sunni atau Syi’i pun tidak ada sebelumnya. Kedua istilah itu muncul setelah Sayyidina Ali menjadi khalifah dan lebih kuat lagi ketika Sayyidina Husain terbunuh. Adapun pada perkembangannya, nama Sunni kemudian hadir sebagai 'respon' kepada kewujudan Syiah agar tidak disamakan dengan golongan Syi’ah yang menggunakan nama Islam.

Kita semua mengetahui Syiah kerap mendakwahkan alirannya lewat jalan taqiyyah. Mereka tidak berani tampil dengan doktrin aslinya bahwa Al- Qur’an yang ada terdapat pengurangan dan tidak asli. Bahwa Ahlus-sunnah dimata orang syi’ah adalah kafir (Murtad), anak zina, halal darah dan hartanya. Dan masih banyak lagi. Namun ulama-ulama Syiah bahkan Khomeinni sekalipun sudah jelas kafir karana menyatakan dirinya ma’sum.

Maka disebabkan itu, Imam Bukhori dalam Kholgul Afail halaman 125, pernah berkata, “Bagi saya sama saja, apakah aku solat dibelakang Imam yang beraliran JAHM atau Rofidhoh (Syiah) atau aku solat di belakang Imam Yahudi atau Nasrani. Dan seorang Muslim tidak boleh memberi salam pada mereka, dan tidak boleh mengunjungi mereka ketika sakit juga tidak boleh kahwin dengan mereka dan tidak menjadikan mereka sebagai saksi, begitu pula tidak makan haiwan yang disembelih oleh mereka." 

Syiah Memusuhi Yahudi? 

Jangan mudah juga percaya bahawa Syiah itu betul-betul memusuhi Yahudi. Kehidupan Yahudi di Iran pun tenang-tenang saja, mereka diberi hak-haknya. Tidak ada tanda permusuhan dari seorang Ahmadinejad. Bahkan Iran adalah Negara di Timur Tengah yang menampung Yahudi terbanyak setelah Israel dengan jumlah populasi yang mencapai 50.000 orang dan tersebar di tiga kota, Teheran, Isfahan, dan Shiraz. Berbeza dengan sunni (di Iran) yang mengalami penindasan.

Uniknya kelompok Syiah di Indonesia malah menyerukan persatuan, menurut saya, alangkah baiknya mulut mereka diarahkan kepada Ahmadinejad sendiri.

Sunni Iran mengalami penekanan yang sistematik selama bertahun-tahun. Pemimpin mereka, seperti Ahmed Mufti Zadeh dan Syeikh Ali Dahwary, dipenjarakan kemudian dibunuh. Pemerintah Iran juga menghancurkan masjid-masjid kaum Sunni, bahkan azan kaum Sunni pun dilarang oleh pemerintah Iran.

Hebatnya, seakan berbanding terbalik, Sinagog Yahudi banyak pula bertebaran di seluruh bumi Iran, di Teheran sendiri ada 10 buah tempat ibadah kaum Yahudi laknatullah. Mereka (hidup) aman, sejahtera, dan sentosa.

Situasi kegetiran kaum Sunni Iran pula sangat menyedihkan. Mereka hidup di pinggiran dan perbatasan. Sementara kaum Syiah dan Yahudi menghuni kawasan kota-kota besar di Iran. Apa makna semua ini? Apakah benar Syiah memusuhi Yahudi?

Hubungan kekerabatan ini amat wajar sekali terjalin, kerana Syiah sendiri adalah hasil ciptaan Abdullah bin Saba’ yakni seorang Yahudi - munafik yang menyembunyikan kekufuran dan menampakkan keIslaman yang pada hakikatnya benci melihat Islam tersiar dan tersebar di bumi Jazirah Arab, di Imperium Romawi, negeri-negeri Parsi hingga ke Afrika dan selain jauh di Asia, bahkan berkibar-kibar di bumi Eropah.

Maka dengan itu, tidak hairanlah ajaran Syiah mirip dengan Yahudi. Sebagai contoh orang Yahudi mengatakan yang layak memegang kekuasaan adalah keluarga Dawud. Sedangkan kata Syiah tidak layak menduduki imamah (kekuasaan) kecuali anak turun ‘Ali bin Abi Thalib (Ahlul Bait).

Yahudi mengganti kitab Taurat dengan talmud, sedangkan Syiah mengubah kitab suci Al-Qur’an dengan al-Jamiah, al-Jufr dan Mushaf Fatimah. 

Hubungan Syiah dan Zionis Israel 

Tidak lama dahulu, seorang Ulama Syiah sempat membuat pernyataan mengejutkan. Menurut Ulama Syiah Mahmud Nubia ; penasihat utama kepada Ahmadinejad, Esfandiar Rahim Mashaei, menyatakan bahawa Iran harus memiliki "hubungan yang bersahabat" dengan negara Yahudi, namun Ahmadinejad menahan diri dari situasi ini dihadapan umum kerana pemimpin tinggi Syiah Iran Ayatollah Ali Khamenei agak keberatan dengan hal ini.

Nubia lebih lanjut menyatakan bahawa Presiden Iran secara peribadi memberitahu kepadanya bahawa beliau mendukung pernyataan Mashaei, tapi tidak mampu berkata apa-apa kerana menghormati pemimpin tertinggi syiah Iran, Ali Khamenei.

Hakikatnya, menurut Husain Ali Hasyimi, dalam tulisan beliau, Al-Harbul Musytarakah Iran wa Israil bahawa sejak zaman Syiah Pahlevi, Iran telah menjalin hubungan perdagangan dengan Zionis Yahudi. Dan hubungan dagang ini berkelanjutan hingga setelah revolusi Syiah yang dipimpin oleh Khumaini.

Bahkan pada tahun 1980-1985, Zionis Yahudi merupakan negara pengeksport senjata terbesar ke Iran. Sandiwara "permusuhan" Iran dan Yahudi mulai terbongkar, ketika pesawat kargo Argentina yang membawa persenjataan dari Yahudi ke Iran tersesat, sehingga memasuki wilayah Soviet Union, yang akhirnya di tembak jatuh oleh pasukan pertahanan Soviet Union. Dikhabarkan, Iran telah membeli persenjataan dari Israel dengan harga USD 150 juta, hinggakan untuk mengirim seluruh senjata tersebut, ia memerlukan 12 kali penerbangan. Allahua’lam

[via]
Share this article :
 

+ ulasan + 6 ulasan

2 December 2012 14:04

kalau syiah memang bermushan dgn zionist israel, dah lama berkubur.

saya selalu ke Tehran, setiap bulan. sana hidup mcm biasa shj walau pun dikenakan tekanan ekonomi..semua itu hanya mainan drama mrk.

ada org sana kata, ayatollah mrk sakit, pakar2 diterbangkan drpd israel untuk memberi rawatan pd nya.

banyak lagi teknologi2 yg dikongsi oleh israel pd iran...

Anonymous
2 December 2012 17:34

tapi macam mana dgn briged al-qassam dan hamas di gaza yg byk terima bantuan kewangan dan persenjataan dari iran?

halus sungguh tipu daya dajjal ni

Anonymous
8 December 2012 11:08

Mmg halus dn licik tipu daya dajal...hinggakan kt lebih mnyokong US drpd Iran....

Anonymous
12 February 2013 01:00

MAZHAB SYIAH ALI... Tatakala Imam Ali itu maseh ada hayatnya, fahaman Syiah itu adalah bercirikan ajaran Islam yg bener lagi bisa dipakei. Sebab Imam Ali itu paling hampir sekali dgn Rasulullah SAW. Malah Mazhab Syiah (Syiah Ali) itulah Mazhab Islam yg paling tua, sebelum terdirinya Mazhab2 yg banyak itu, yg dibangsakan kepada Mazhab Sunni ato Mazhab ASWJ...

Dasar fahaman Syiah itu mereka itu yg mencintai Ahlulbait Nabi. Setelah kewafatan Imam Ali, pengikut2 setia Imam Ali bageikan anak2 yg kehilangan bapak tempat bergantung. Karna ketaksuban yg berlebeh2an terhadap Imam Ali, hinggakan beliau didewa2kan bageikan seorang Nabi. Sedangkan Imam Ali itu tidak laen adalah hanya "Pemegang Amanah" sementara kepada Nabi...

Maka Doktrin Mazhab Syiah Ali yg asli telah banyak ditokok tambah, hingga bisa dibolosi serta telah dipolluted dgn unsur2 Yahudi. Maka jadilah Syiah sediada sekarang ini Syiah yg sudah jadi caca-marba. Apakah Syiah sediada itu maseh Islamic..?? Islam ato kufur hanya Allah jua Yg Maha Tahu. Perlu diketahui Syiah itu pintar dlm konsep Takqiyah. Maka detik Akhir Zaman ini banyak muslihat dan konspirasi antara Syiah dgn Yahudi itu yg maseh jadi teka-teki... Allahu'alam....

31 December 2013 14:43

perbanyakkan lagi bacaan..Salah satu hadis Rasulullah pon ada mengatakan "Dajjal akan diikuti oleh 70,000 Yahudi dari kota Isfahan, mereka memakai Al-Tayalisah ". Hadis riwayat Muslim...dan kota isfahan adalah kota yg berada di Iran..

29 March 2014 19:28

Dalam quran tiada sunni atau syiah. Tp hrni msg2 nk kafir mengkafir dan anggap mazhab msg2 adalah benar. Al-Baqarah:213 - Pada mulanya manusia itu ialah umat yang satu (menurut ugama Allah yang satu, tetapi setelah mereka berselisihan), maka Allah mengutuskan Nabi-nabi sebagai pemberi khabar gembira (kepada orang-orang yang beriman dengan balasan Syurga, dan pemberi amaran (kepada orang-orang yang ingkar dengan balasan azab neraka); dan Allah menurunkan bersama Nabi-nabi itu Kitab-kitab Suci yang (mengandungi keterangan-keterangan yang) benar, untuk menjalankan hukum di antara manusia mengenai apa yang mereka perselisihkan dan (sebenarnya) tidak ada yang melakukan perselisihan melainkan orang-orang yang telah diberi kepada mereka Kitab-kitab Suci itu, iaitu sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas nyata, - mereka berselisih semata-mata kerana hasad dengki sesama sendiri. Maka Allah memberikan petunjuk kepada orang-orang yang beriman ke arah kebenaran yang diperselisihkan oleh mereka (yang derhaka itu), dengan izinNya. Dan Allah sentiasa memberi petunjuk hidayahNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya ke jalan yang lurus (menurut undang-undang peraturanNya).

Post a Comment
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. MacJay.Net - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger